Perbedaan Bullying di Jepang dan Swedia

sumber: Kat Clay, thediplomat.com



      Jepang dan Swedia merupakan dua negara dengan tingkat kriminalistas terendah di dunia, Selain itu, kedua negara ini memiliki reputasi yang sangat baik dalam hal pendidikan anak terutama pendidikan anak usia dini hingga sekolah lanjutan tingkat atas. Namun demikian, kasus bullying di kalangan siswa sekolah dasar tetap terjadi di kedua negara.
     Kasus bullying kerap terjadi di pada usia anak sekolah dasar di berbagai negara. Perbedaan bullying di Jepang dan Swedia adalah, anak-anak SD di Jepang kerap mengalami tekanan no fisik (sosial) sementara di Swedia, anak-anak cenderung dibully secara fisik.  Kesimpulan ini diambil dari sebuah studi yang diselenggarakan oleh Institusi Riset Kebijakan Nasional dan lab. Riset Antoinette Hetzler, seorang professor di Fakultas Sosiologi Universitas Swedia yang membandingkan bullying di kedua negara.
       Siswa yang dilibatkan dalam riset ini adalah siswa kelas 6 dan kelas 8. Masalah yang coba digali dalam riset ini adalah bagaimana mereka dibully dalam kurun waktu 2013 s.d 2015. Total siswa di Swedia 350-500 anak, sementara di Jepang 700 anak. Anak-anak juga ditanya, seberapa sering mendapatkan perlakukan kekerasan dari orang lain, apakah 1-2 kali selama masa sekolahnya, 2-3 kali selama satu bulan, satu kali selama seminggu, atau beberapa kali dalam seminggu.
       Bentuk kekerasan terbagi dua, ada kekerasan fisik, mulai dari disenggol bahunya oleh siswa lain, dipukul atau ditendang. Kekerasan non fisik (sosial), berupa kata-kata kasar atau kata-kata yang menyinggung, dijauhi, diabaikan dan lainnya  yang pernah diterima dari siswa lain. Responden terdiri dari siswa laki-laki dan siswa perempuan.
      Hasil studi ini menunjukkan, di negara skandinavia, 65,6% kekerasan fisik ringan dialami oleh siswa laki-laki kelas 6. Sementara di Jepang, 32,8%. Sementara itu, 21,4% siswa perempuan  kelas 6 di Swedia pernah mengalami di bully secara sosial. Di Jepang,  43.4% siswa perempuan di usia yang sama mengalami kekerasan non fisik.
     Menurut Mitsuru Taki, peneliti senior dari Institut Riset Kebijakan Pendidikan Nasional, hal ini terjadi karena faktor modelling dari orang dewasa. “Jepang memiliki pengalaman kekerasan fisik di sekolah, serangan fisik kerap terjadi ketimbang kekerasan sosial. Bicara tentang kekerasan sosial, ada asumsi bahwa membicarakan orang lain di belakang mereka adalah hal yang wajar, karena orang dewasa juga melakukan hal itu. Contoh, ketika anak-anak ini berkata pada anak korban bencana Fukushima, “kamu  dapat uang penggantian kan?”
      Taki kemudian melanjutkan, di Swedia, kekerasan seperti pengabaian dan menjauhkan orang lain dianggap pelanggaran hak asasi manusia. “Swedia sudah jauh-jauh hari bekerja keras untuk mengatasi kekerasan sosial dan negara ini juga sudah berusaha menghentikan kasus bullying antar anak melalui jalur hukum. “

Sumber info: asahi.com, sumber foto: Kat Clay, thediplomat.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Perbedaan Bullying di Jepang dan Swedia"

Post a Comment